Takdir 2: Atasan-Atasan Penyerang Paling Gila Sudah Dikalahkan

Destiny 2 berada pada puncaknya ketika para pemain menantang serangan enam orang yang rumit yang menentukan tujuan akhir dari setiap ekspansi baru dalam seri. Beberapa pemain, bagaimanapun, telah menemukan cara menarik untuk memecahkan formula Destiny 2 yang biasa, baik dengan serangan menantang tanpa pesta penuh, atau dalam waktu yang sangat singkat.

Selama dua tahun terakhir, komunitas ini telah membangun daftar cara tidak konvensional yang cukup besar untuk menangani serangan Destiny 2 . Beberapa dari mereka bahkan menempatkan cara-cara yang menyerang bos di Takdir asli telah dipermalukan, sebagian berkat beberapa perubahan besar yang datang dengan ekspansi Shadowkeep .

Rekam Pengaturan Speedrun di Scourge of the Past

Speedrun ini berdiri sebagai penyelesaian serangan tercepat dalam sejarah Destiny 2 . Clocking di pada lima menit dan dua puluh dua detik, ini datang di setengah waktu yang diperlukan untuk dengan cepat mencatat serangan lain dalam permainan. Sebagian besar bos Destiny 2 membutuhkan waktu setidaknya sepuluh menit untuk menyelesaikannya, bahkan ketika mengeksploitasi bug dan gangguan untuk memajukan lebih cepat dari yang biasanya diizinkan oleh permainan.

Berkat beberapa eksploitasi kliping, bersama dengan beberapa teknik switching tuan rumah, klan Cepat mampu dengan cepat melewati sebagian besar serangan dan segera menemukan pertemuan terakhir dengan Insurrection Prime. Faktanya, setengah dari waktu yang dihabiskan dalam serangan itu terlibat dengan cepat menuju akhir sebelum menjatuhkan bos terakhir dalam waktu kurang dari satu menit.

Final of Garden Salvation Dipukul Tanpa Senjata

Melihat bagaimana Destiny 2 adalah First Person Shooter, tak perlu dikatakan bahwa senjata dan penembakan akan menjadi kurang opsional dan bahkan diperlukan ketika datang untuk mengambil pertemuan paling kuat dalam permainan. Namun, sekelompok pemain memutuskan untuk melihat seberapa jauh mereka bisa pergi tanpa menembakkan satu peluru pun. Ternyata, jawabannya adalah jauh ke atas.

Sementara senjata adalah bagian integral dari gameplay Destiny 2, ada cara lain bagi pemain untuk merusak musuh mereka, termasuk melee, granat, dan supers. Dengan hanya menggunakan kemampuan-kemampuan ini, CommanderCuesta dan tim penyerbangnya berhasil meninju dan meledakkan jalan mereka melalui perjumpaan itu, terus sampai lima penyihir dalam tim dapat menyambar petir yang menyucikan Pikiran yang Disucikan hingga meleleh.

Pemain Exploit Armor 2.0 untuk Membunuh Argos Terlindung

Pada saat Armor 2.0 tiba di Destiny 2, layer serangan Leviathan, Eater of Worlds, dan bos terakhirnya Argos, adalah sesuatu dari masa lalu. Itu tidak menghentikan tim penyerang untuk menggunakan salah satu kemampuan paling kuat yang diberikan oleh Armor 2.0 untuk membakar Argos sebelum bahkan mencapai tahap kedua. Hasilnya adalah bos penyerbuan meriah yang merobek-robek bos jauh sebelum itu mungkin.

Putaran Anti-Barrier Armor 2.0-lah yang memicu pertemuan penggerebekan yang lucu ini. Sementara Argos biasanya memiliki perisai yang hanya dapat dihilangkan melalui serangan yang terorganisir dengan baik dari tim penyerbuan yang berangkat dari ranjau yang terisi unsur, ronde Anti-Barrier dapat melewati perisai dengan sedikit perlawanan. Ini berarti bahwa Argos dapat dibunuh bahkan sebelum mengaktifkan fase kerusakan pertama.

Ketukan Pemain Solo Dibelah dalam Satu Fase Kerusakan

Bos serangan terakhir dari ekspansi Forsaken pada tahun 2 Destiny 2 mengambil bentuk Riven, Ahamkara kuno yang mengabulkan harapan dari beberapa bentangan terdalam dari kisah Takdir, dengan implikasi besar pada Tata Surya dan pertarungan dengan kegelapan. Tentu saja, musuh yang telah dibangun oleh bangunan dunia selama bertahun-tahun, teks rasa, dan kartu grimoire pantas mendapatkan rasa hormat dari para pemain. Bukan itu yang terjadi ketika pemain Crspy Chicken mengambil Riven solo dan mengalahkan Riven dalam fase kerusakan tunggal.

Pada rilis, Riven adalah pertemuan yang sangat panjang dan sulit yang membutuhkan waktu enam jam penuh dan beberapa kali penyergapan tim penyergapan akhirnya dihilangkan. Namun, berkat beberapa eksotis yang kuat seperti Liar's Handshake, serta beberapa manipulasi musuh yang cerdas, Crspy Chicken mampu melelehkan Riven hanya dalam beberapa menit.

Melengkung Koloni Di Atas Dinding yang Tidak Dapat Dilewati

Kadang-kadang pertemuan di Destiny 2 razia dibuat secara strategis untuk memastikan bahwa tim penyerang perlu memiliki enam pemain yang diperlukan jika mereka berharap untuk bertahan hidup. Biasanya ini berupa kelompok besar musuh yang dapat dengan cepat menyerbu pemain jika mereka tidak hati-hati, atau mengharuskan pemain untuk berdiri di beberapa platform pada saat yang bersamaan. Dalam kasus Crown of Sorrow, faktor pembatas melibatkan tiga ruangan tempat para pemain dipisahkan, dibagi oleh dinding yang tidak bisa dibuka dan diisi dengan Ogres yang harus dibunuh untuk terus maju.

Jadi, tentu saja cara terbaik untuk melewati tembok ini adalah dengan melewatinya, atau dalam hal ini menembakinya. Dengan menggunakan peluncur granat eksotis The Colony, para pemain Gigz dan Vendetta dapat mengarahkan tembakan mereka ke dinding yang tidak mungkin selama mereka mengarahkan tembakan yang tampaknya mustahil dilakukan dengan sempurna. Setelah tembakan berhasil menembus tembok, kemampuan khusus senjata untuk melacak target di dekatnya dengan granatnya menjaga sisanya dan memungkinkan tim dua orang untuk membunuh Ogre dan bergerak maju pada pertemuan itu.

Morgeth Dipukuli Dari seberang Jembatan Rusak

Mengunjungi serangan Last Wish Forsaken lagi, sekelompok pemain pergi ke atas dan ke luar untuk keluar dari jalan bahaya sambil mengambil Morgeth dari jarak yang aman. Biasanya, pertarungan ini akan menjadi pertemuan jarak dekat antara tim penyerang dan Morgeth, tetapi menggunakan sejumlah kemampuan gerakan yang memungkinkan tim untuk berakhir di sisi lain dari jembatan yang hancur di mana pertarungan berlangsung. Ini berarti bahwa alih-alih melawan Morgeth dari dekat dan pribadi, Gladd dan timnya mampu bertarung dari tempat yang begitu jauh sehingga mereka hampir tidak bisa melihat siapa yang mereka tembak.

Kemampuan gerakan yang diperbolehkan untuk ini terkait dengan Radiance super kelas Warlock, yang di bawah build spesifik memungkinkan pemain untuk meluncur hampir tanpa batas. Meskipun, salah satu prestasi yang lebih mengesankan yang terlibat dalam upaya ini adalah kemampuan untuk menembak Morgeth dari seberang jembatan raksasa tanpa bisa benar-benar melihat Taken Ogre.

Dua Pemain Mendominasi Setiap Raid Boss Tanpa Sekarat

Banyak pemain bekerja selama berminggu-minggu untuk menyusun strategi yang sempurna untuk menghadapi setiap pertemuan serangan dalam waktu singkat atau dengan pemain terbatas, tetapi sedikit yang mencoba lari gila-gilaan dari setiap bos serangan Destiny 2 tanpa menyeka sekali pun. Jika suatu saat pemain meninggal, mereka harus memulai kembali dari awal dan mengulangi seluruh daftar lagi. Namun, pada akhir jam setengah berjalan, Gladd (selebaran sering dalam daftar ini) dan rekannya Chevy menang dalam ujian keterampilan dan koordinasi yang sulit dipercaya.

Sementara beberapa entri dalam daftar ini menguji batas solo run, speedruns, dan 2-man perjumpaan, tidak satu pun dari mereka yang membutuhkan dedikasi terus-menerus yang dituntut tugas menjalankan setiap bos dengan sempurna. Namun, menjalankan ini dibatalkan pada bulan April, yang berarti bahwa sekarang ada lebih banyak bos serangan untuk ditambahkan ke daftar, yang berarti sekarang Gladd bahkan lebih untuk membuktikan jika ia pernah mencoba untuk menciptakan kembali keberhasilan yang ia temukan di sini.

Destiny 2 sekarang tersedia untuk PC, PS4, dan Xbox One

Direkomendasikan

Borderlands 3 Nerfed Tempat Pertanian Terbaik di Game
2019
Street Fighter 6 Waktu Rilis Terungkap oleh Perencanaan Capcom?
2019
Assassin's Creed Odyssey Mendapat Diskon Besar untuk PS4
2019